Selama ekspedisi musim panas lima bulan ke daerah itu, Dr. Alun Hubbard  dan sebuah tim yang terdiri dari 15 peneliti dari Universitas Aberystwyth dan Swansea di Inggris menggunakan